Beranda » Uncategorized » Kisah Tukang Becak Bisa Umroh Cirebon

Kisah Nyata Tukang Becak Bisa Umroh Cirebon

Kisah Tukang Becak Bisa Umroh CirebonĀ – Kami menemukan kisah nyata ini di acara manasik Umroh Cirebon tahun 2015, sengaja nama tokoh tidak kami sebut nama sebenarnya, begitupun nama bank dan alamat nya tidak kami dengan maksudanya untuk pertimbangan etika semata acara dilaksanakan di dalam masjid itu, seperti biasa saat rehat selesai sholat waktu makan siang terjadi kelompok-kelompok kecil ngobrol sesama jamaah umroh mereka saling menceritakan persiapan masing masing dari hal logistik persiapan fisik obat obatan dan sebagainya menjadi topik saling mengisi antar jamaah umroh saat itu.

Di sudut halaman masjid seorang bapak setengah baya duduk menyendiri disamping tergeletak dus jatah makanan yang kelihatan belum dibuka bahkan botol air mineral pun terlihat masih utuh mata nya berkaca kaca ketika aku datangi awalnya aku datangi beliau terkesan kurang suka, tetapi setelah aku memperkenalkan diri mengajaknya ngobrol sedikit sedikit bapak berkulit agak hitam itu mau juga berbicara kami makan bersama dari jatah nasi kotak, masing masing sambil ngobrol beliau mulai memperkenalkan diri dan mulai bercerita.

Nama saya udin pak, rumah saya daerah cirebon timur daerah tambak tambak sana, saya ngebecak atau mengemudi becak atau biasa disebut tukang becak, anak saya dua dan dua duanya sudah berumah tangga satu tinggal di sumatra satu nya lagi ikut suami dan mertuanya di surabaya bantu bantu di toko milik suaminya begini gini saya sudah dipanggil mbah / kakek loh pak (seraya bapak tersenyum kecil), sampai disitu kalimatnya berhenti beliau meletakan dus nas yang baru dimakan separuh kemudian minum langsung dari botol air mineral beberapa teguk lalu terdiam pandangan matanya menerawang jauh entah apa yang beliau fikirkan lalu dengan pelan beliau melanjutkan certitanya, saya ini mau berangkat umroh pak tapi sungguh *kalimatnya terpotong matanya berkaca kaca, lalu dengan suaranya masih serak beliau melanjutkan kalimatnya saya ini mau berangkat ibadah umroh ke tanah suci makkah menghapalkan SWT tapi sungguh saya tidak tahu saya tidak tahu siapa yang membayar semua biaya ongkos ibadah umroh ini, inilah pak yang setiap hari saya fikir bagaiamana ini bisa terjadi seperti mimpi saja pak.

Awalnya kira kira satu tahun yang lalu saya mengantar penumpang becak dari astanajapura Cirebon menuju pasar gebang cirebon, waktu itu waktu tepat menjelang maghrib pak jadi suasana sudah agak agak gelap gitu dan tepat waktu adzan maghrib berkumandang penumpang saya menyuruh berhenti dulu dan mengajak sholat berjamaah bersama di langgar mushola kecil yang saya lewati saat itu, tidak ada yang aneh pak maksud saya penumpang saya itu ya biasa biasa saja, selesai sholat berjamaah saya lanjut goes becak menuju lokasi tujuan sembari kami ngobrol dan penumpang tersebut bertanya kepada saya “bila sampean punya uang 25.000.000 juta sampean mau beli apa pak” karena saya fikir bapak itu bertanya iseng jadi saya jawab dengan iseng juga tetapi saya tidak ada salahnya saya jawab sesuai keinginan saya dan saya jawab spontan “Saya akan gunakan untuk berangkat ibadah umroh saja pak, tapi mustahil saya punya uang sebanyak itu pak, dari mbecak ini untuk makan sama anak istri saja masih belum kenyang” terus penumpang jawab gini “Allah SWT Maha Kaya loh pak kalo sungguh keinginan sampean pergi umroh, tidak sulit bagi Allah SWT untuk mewujudkan cita cita niat sampean ibadah umroh ke tanah suci makkah menghadap Allah SWT.

Memang sampean ingin berangkat ibadah umroh nya kapan to pak? ya saya jawab saya ngga tahu pak wong ngga punya uang kok ngarang2 mau berangkat umroh, dan ketika perjalanan melewati tempat fotokopi penumpang lantas minta berhenti karena dia mau fotocopy tiba tiba minta pinjam KTP (Kartu Tanda Penduduk) saya mau sekalian di fotocopy katanya dia mau bantu daftarkan saya berangkat umroh, lantas saya tolak dan saya bilang “saya nda punya biaya pak buat apa daftar daftar umroh segala” tetapi bapak penumpang itu agak memaksa dan dia bilang “saya hanya bantu sampean biar nanti kalau sampeanĀ  sudah siap bisa lebih Mudah berangkatnya” karena saya lihat penumpang saya itu orang nya baik ya jadi saya kasih saja KTP saya untuk dib fotocopy barang surat surat miliknya 1 map itu, selesai di fotocopy KTP (Kartu Tanda Penduduk) saya dikembalikan dan beca saya goes kembali jalan menuju lokasi tujuan.

Sampai Lokasi tujuan bapak penumpang turun membayar 10.000 seperti yang telah disepakati awal naik, dan setelah turun beliau berpesan katanya nanti jika urusan umroh nya selesai saya akan dikabari di rumah saya yang tidak paham apa cuma menjawab iya pak terima kasih, waktu berjalan berhari hari berminggu minggu jelas saya sudah tak ingat lagi pertemuan dengan bapak penumpang tersebut, mikir saja saya tidak apalagi ingat, tiba tiba pada suatu hari dirumah datang surat dari kantor Bank yang isinya menyuruh saya untuk datang membawa KTP (Kartu Tanda Penduduk) dan KK (Kartu Keluarga) asli alhasil saya bingung apalagi istri saya malah ketakutan wong ngga pernah urusan sama bank dikira saya punya utang atau apa gitu malah bingung semua sekeluarga ya sudah pas tanggal di surat panggilan itu saya ajak istri saya juga ke kantor bank.

Saat Masuk kantor saya bingung dan sedikit takut pak ditanya sama bapak satpam keperluan nya apa, waduh saya bingung sekali mau jawab apa dan saya tunjukan saja surat panggilan dari bank tersebut dan langsung saya diberi nomor urut antrian dan dipersilahkan duduk menunggu antrian. akhirnya tepat giliran saya menhadap petugas bank dan saya amat sangat terkejut sekali petugas bank mengatakan kepada saya bahwa “tabungan saya sudah cukup untuk berangkat ibadah umroh ke tanah suci makkah”, dan saya jawab spontan maaf saya tidak pernah nabung untuk berangkat ibadah umroh tapi petugas bank menunjukan di buku tabungan tertulis nominal sejumlah 25.000.000 rupiah, sontak saya dan istri histeris menangis dan saya bertanya kepada petugas bank itu tabungan dari siapa? tapi petugas bank bilang beliau disuruh tidak boleh kasih tahu siapa yang menabung nya alamat nya juga petugas bank tidak kasih tahu kepada saya karena pesannya begitu katanya, terus saya disuruh pegawai bank ke Kantor travel di kantor travel umroh cirebon itu saya proses semuanya berikut manasik umroh, sejak itu setiap hari saya fikir lalu yang membiayai saya berangkat umroh ke tanah suci ini siapa dia itu orang biasa apa jangan jangan malaikat. Di setiap sholat di setiap sujud saya selalu mendoakan malaikat saya itu agar diberi rizki yang banyak diberi keberkahkan hidup nya agar beliau bisa kembali memberangkatkan umroh orang orang lain.

Sampai disitu cerita bapak tukang becak yang berangkat umroh harus terhenti karena dipanggil kembali untuk melanjutkan acara manasik umroh hari terakhir itu, kami hanya bisa berharap semoga beliau beribadah umroh dengan lancar dan berbahagia, Allah SWT telah menunjukan bahwa dia Maha Kuasa atas semua mahluk ciptaannya semua ada dalam genggamannya, dan bila Allah SWT berkehendak tidak satupun yang bisa menghalanginya, logika manusia tidak berlaku di hadapan Allah SWT kami sangat bersyukur bisa dipertemukan sosok inspiratif pengalaman ini sampai kapanpun akan kami ingat, semoga memberikan manfaat untuk pembaca minimal untuk kami sendiri. Wasallam.

Baca Juga : Kisah Penjual Sapu Keliling Bisa Umroh

Ditulis oleh

Umroh Cirebon, Travel Umroh Cirebon, Paket Umroh Cirebon, Biaya Umroh Cirebon, Biro Perjalanan Umroh Cirebon, Tour Travel Umroh Cirebon

Kontak Kami

Apabila ada yang ditanyakan, silahkan hubungi kami melalui kontak di bawah ini.

error: Content is protected !!